Model COCOMO Dasar

Model COCOMO Dasar

Model COCOMO Dasar

Model COCOMO Dasar

Model COCOMO dapat diaplikasikan dalam tiga tingkatan kelas:

  •      Proyek organik (organic modeAdalah proyek dengan ukuran relatif kecil, dengan anggota tim yang sudah berpengalaman, dan mampu bekerja pada permintaan yang relatif fleksibel.
  •       Proyek sedang (semi-detached mode)Merupakan proyek yang memiliki ukuran dan tingkat kerumitan yang sedang, dan tiap anggota tim memiliki tingkat keahlian yang berbeda
  •       Proyek terintegrasi (embedded mode)Proyek yang dibangun dengan spesifikasi dan operasi yang ketat

Model COCOMO Lanjut (Intermediate COCOMO)

Pengembangan model COCOMO adalah dengan menambahkan atribut yang dapat menentukan jumlah biaya dan tenaga dalam pengembangan perangkat lunak, yang dijabarkan dalam kategori dan subkatagori sebagai berikut:

  1. Atribut produk (product attributes)
  2. Reliabilitas perangkat lunak yang diperlukan (RELY)
  3. Ukuran basis data aplikasi (DATA)
  4. Kompleksitas produk (CPLX)
  1. Atribut perangkat keras (computer attributes)
  2. Waktu eksekusi program ketika dijalankan (TIME)
  3. Memori yang dipakai (STOR)
  4. Kecepatan mesin virtual (VIRT)
  5. Waktu yang diperlukan untuk mengeksekusi perintah (TURN)
  1. Atribut sumber daya manusia (personnel attributes)
  2. Kemampuan analisis (ACAP)
  3. Kemampuan ahli perangkat lunak (PCAP)
  4. Pengalaman membuat aplikasi (AEXP)
  5. Pengalaman penggunaan mesin virtual (VEXP)
  6. Pengalaman dalam menggunakan bahasa pemrograman (LEXP)
  1. Atribut proyek (project attributes)
  2. Penggunaan sistem pemrograman modern(MODP)
  3. Penggunaan perangkat lunak (TOOL)
  4. Jadwal pengembangan yang diperlukan (SCED)

Baca Juga :