Layanan Bimbingan bagi Anak Berkebutuhan Khusus

Layanan Bimbingan bagi Anak Berkebutuhan Khusus

Layanan Bimbingan bagi Anak Berkebutuhan Khusus

Layanan Bimbingan bagi Anak Berkebutuhan Khusus

Penelitian ini dilatarbelakangi oleh kenyataan di lapangan yang menunjukkan adanya beberapa Sekolah Dasar yang menghasilkan alumni Anak Berkebutuhan Khusus dengan prestasi yang tidak kalah dengan prestasi teman-teman sebayanya, seperti dua siswa lulusan SD Gegerkalong Girang, seorang siswa lulusan SD BPI, dan dua orang siswa lulusan SD Al-Ghifari. Dari fenomena tersebut muncul permasalahan bagaimana guru memberikan layanan bimbingan dalam memenuhi kebutuhan anak berkebutuhan khusus di sekolah dasar, sehingga potensi mereka dapat berkembang secara optimal? Penelitian ini diharapkan dapat menghasilkan program bimbingan bagi anak berkebutuhan khusus di SD yang sangat bermanfaat bagi peningkatan efektivitas pelaksanaan bimbingan bagi mereka di sekolah. Pengetahuan tentang pelaksanaan bimbingan yang dilakukan oleh guru dan dengan ditemukannya kendala-kendala yang dihadapi guru dalam melaksanakan bimbingan bagi ABK diharapkan akan memudahkan para perencana dalam mencari alternatif terbaik untuk meningkatkan efektivitas pelaksanaan bimbingan di sekolah.
Penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif dengan melalui observasi, wawancara, angket, dan studi dokumentasi sebagai teknik pengumpulan datanya.
Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa dalam melaksanakan pelayanan bimbingan kepada ABK, guru tidak membuat satuan layanan bimbingan secara khusus dengan pertimbangan tidak ada pedoman BP khusus untuk ABK, tidak ada contoh satuan layanan bimbingan bagi ABK, berhubungan dengan status kepegawaian, adanya kecenderungan tentang kekeliruan persepsi konsep bimbingan. Program yang dibuat guru meliputi: satuan pelajaran, program catur wulan/semester, program tahunan, program perbaikan, pengayaan, kehadiran, catatan kejadian, kartu komunikasi, kartu pribadi, dan analisis hasil evaluasi pengajaran. Dalam memahami diri ABK, guru mengidentifikasi dan mengumpulkan informasi tentang kondisi siswa, latar belakang keluarga, dan kondisi sekolah yang dilakukan melalui observasi, wawancara, dan angket dan dilakukan sebelum membuat satuan pelajaran dengan tujuan untuk menemukan kekuatan, kelemahan, kesulitan dan kebutuhan siswa. Mengenai pemberian bantuan kepada ABK yang mengalami kesulitan belajar bergantung pada tingkat kesukaran yang dihadapi siswa. Jika kesulitandianggap berat, maka sebelum memberikan bantuan guru mengalokasikan kesulitan, mencari faktor penyebab dan alternatif pemecahannya. Bagi kesulitan tahap ringan bantuan diberikan secara spontan dan terpadu dengan KBM biasa. Guru mengevaluasi keberhasilan bantuan, menganalisis dan menindaklanjuti hasil penilaian berupa pengayaan dan pengajaran remedial. Terdapat enam faktor penghambat dalam melaksanakan bimbingan, yaitu: faktor tenaga bimbingan, siswa, orang tua siswa, personil sekolah, sarana dan prasarana. Dengan demikian, pelaksanaan layanan bimbingan bagi ABK di SD belum optimal. Oleh karena itu, direkomendasikan kepada: guru-guru untuk berusaha mengembangkan kemampuannya melalui pendidikan dan latihan khusus di bidang bimbingan; Kepala Sekolah untuk melakukan pengembangan personil, sarana, dan prasarana bagi pelaksanaan bimbingan; bagi lembaga yang berwenang agar segera mengadakan kegiatan in-service training mengenai bimbingan dan mengoptimalkan mata kuliah BP di LPTK.