Kompos (Pengertian, Prinsip dasar Pembuatan)

Kompos (Pengertian, Prinsip dasar Pembuatan)

Kompos (Pengertian, Prinsip dasar Pembuatan)

Kompos (Pengertian, Prinsip dasar Pembuatan)

A.  PENDAHULUAN

Kompos adalah hasil pelapukan bahan organik (sisa-sisa tanaman.seresah) menjadi suatu bahan yang menyerupai tanah  atau  sering dikenal  dengan sebutan  humus (bunga tanah).  Kompos terjadi secara alamiah tetapi proses terjadinya dapat dipercepat melalui aktivitas jasad renik (bakteri) pengurai.

Dalam rangka memperbaiki dan meningkatkan  kesuburan tanah kompos merupakan bahan terbaik walaupun dalam prosesnya memerlukan waktu .Pemberian kompos ke dalam tanah secara kontinyu  dapat tmemperbaiki  sifat dan karakteristik keadaan tanah secara  umum.

Kompos bukanlah suatu obat Thok Cer atau satu-satunya yang mujarab untuk  mengatasi semua masalah tanah.  Dalam kehidupan manusia sehari-hari, kompos dapat disepadankan dengan asuransi kesehatan  atau semacam deposito berjangka.

Sifat kompos dalam perbaikan kesuburan tanah agak berbeda dengan pupuk yang secara umum diperdagangkan. Kandungan hara kompos secara relatif lebih rendah bila dibandingkan dengan  pupuk buatan pabrik, namum nilai kelengkapan kandungan hara kompos berada  dalam posisi yang lebih unggul.

B.  PERANAN KOMPOS

Kompos secara umum berdampak baik terhadap sifat dan karakteristik biogeofisik tanah. Peranan yang cukup mencolok adalah fungsinya dalam memperbaiki struktur tanah, sirkulasi udara serta  menahan dan memberikan air. kepada tanaman.  Tanah-tanah yang padat atau berat  dapat menjadi lebih ringan jika secara kontinyu diberikan kompos. Sedangkan tanah-tanah yang ringan ( tanah yang banyak mengandung pasir) jika diberi kompos secara periodik  menjadi lebih baik dalam menyimpan air (tidak cepat menjadi kering). Disamping itu  kompos juga  memberikan lingkungan hidup yang baik untuk kerhidupan  organisma tanah.

Pada segi keharaan  kompos, setelah selang waktu tertentu dapat  memberikan zat hara penting dengan sifat  lebih mudah dan tahan lama untuk diserap olah tanaman. Sesungguhnya, proses penguraian (dekomposisi) tak kunjung berhenti.  Pembentukan kompos di dalam tanah berlangsung terus, menghasilkan zat hara dalam bentuk siap pakai untuk tanaman.

Sifat lain yang baik adalah tidak  terbasuh oleh air hujan atau pengairan,  tetapi tersimpan dalam bentuk ikatan Chelate   sehingga tersimpan seperti deposito di bank di dalam tanah.

Tersedianya kompos dalam tanah, tidak hanya menambah unsur hara makro, tetapi juga memperbaiki sifat fisik tanah, terutama struktur dan tekstur tanah sehingga mampu mempertahankan kelembaban dan melancarkan sirkulasi udara dalam tanah.  Dapat memperbaiki sifat-sifat tanah yaitu membantu mendorong proses ionisasi melalui peningkatan kapasitas tukar kation, sehingga akar tanaman mampu mengambil hara dalam tanah.  Demikian pula jasad-jasad renik tanah mendapat energi dari kompos, sehingga aktivitasnya meningkat memperbaiki sifat biologis tanah.

C. PERUBAHAN-PERUBAHAN PADA PEMBUATAN KOMPOS

Pembuatan kompos adalah proses perombakan limbah pertanian dari susunan bahan organik dengan perbandingan C/N tinggi menjadi C/N rendah.  Perubahan-perubahan yang terjadi dapat diuraikan sebagai berikut :

Senyawa-senyawa hidrat arang seperti selulosa, hemiselulosa, dan sebagainya diuraikan menjadi senyawa-senyawa CO2 dan H2O atau CH4 dan H2.

Zat putih telur diuraikan melalui bentuk amida-amida dan asam-asam amino menjadi NH3, CO2, dan H2.

Penguraian lemak dan lilin menjadi CO2 dan air.

Pelepasan kembali unsur-unsur hara yang menyusun tubuh mikroorganisme (N, P, K, dll) setelah jasad-jasad mikro tersebut mati.

Pembebasan unsur-unsur hara dari senyawa-senyawa organik (humus) menjadi senyawa-senyawa anorganik (mineral) melalui proses mineralisasi.

Akibat terjadinya perubahan senyawa-senyawa tersebut, maka baik volume maupun bobot bahan yang dijadikan kompos menjadi sangat berkurang.  Sebagian besar senyawa karbon  (dalam bentuk CO2) hilang ke udara, kadar N yang larut (amoniak) meningkat, sehingga dengan demikian perbandingan C/N yang semula tinggi menjadi rendah dan akhirnya relatif stabil pada perbandingan C/N 15-22.  Perbandingan C/N yang demikian terdapat pada kompos yang telah matang.

D. PRINSIP DASAR PEMBUATAN KOMPOS

(VERSI WAHANA PENDIDIKAN DAN PELATIHAN TRANSMIGRASI (WP2T) UNSOED)

Bahan organik yang dapat dibuat menjadi kompos ada bermacam-macam dengan perbandingan C/N yang berbeda-beda.  Bahan organik dengan C/N tinggi selama proses dekomposisi  akan menjadi berubah menjadi bahan dengan  C/N  yang lebih rendah dan mendekati C/N tanah. Bahan-bahan organik yang dapat dijadikan kompos diantaranya jerami (C/N 50-70), kulit buah kopi (C/N 15-20) dan daun-daun segar (C/N 10-20), tanaman kacang-kacangan (legume) yang nisbah C/N-nya sekitar 20,. Dianjurkan dalam pembuatan kompos  tidak menggunakan bahan dasar alang-alang (C/N 100) karena bahan ini mengandung  bahan silikat yang cukup tinggi.

Mikroorganisme pengurai yang dipergunakan berasal dari kotoran sapi yang baru, sebagai inokulan yang ditebarkan secara merata pada lapisan timbunan bahan baku yang dipotong-potong (dicincang).

Kondisi lingkungan pada onggokan kompos dipelihara, seperti keasaman (pH) diatur dengan pemberian kapur.  Suhu yang tinggi lebih kurang 55 oC dicapai dengan pemberian lapisan daun segar yang masih mengeluarkan energi berupa panas sebelum mikroba sendiri menimbulkan panas (eksoterm).

Kelembaban dijaga dengan pemberian air secara teratur.  Pengaturan sirkulasi udara (O2), dengan pembuatan saluran udara dari bambu dan pembalikan berkala, akan menyediakan energi dan unsur hara yang diperlukan bagi perkembangan mikroba pembusuk terutama gula, nitrogen dan fosfor.

E. TEKNIK PEMBUATAN KOMPOS VERSI SADAGORI

  1. Alat-alat yang diperlukan :
  • Cetakan terbuat dari empat lembar papan ringan tetapi kuat, ukuran masing-masing 150 x 25 x 3 cm.
  • Dua batang bambu yang panjangnya @ 200 cm, dipergunakan sebagai pegangan cetakan.
  • Empat batang bambu panjangnya @ 200 cm, untuk membuat saluran udara pada cetakan kompos.
  • Plastik hitam, untuk penutup kompos yang selesai dicetak.
  • Tali rafia untuk pengikat penutup cetakan kompos.

2.. Bahan baku yang dipergunakan :

  • Limbah pertanian sebanyak 800 kg berupa : jerami padi, daun-daun kering, batang pisang, daun kacang-kacangan (benda-benda yang tidak mungkin mengalami dekomposisi seperti plastik, batu, dan kayu-kayu keras disingkirkan).
  • Rumput/hijauan daun yang segar 30 kg.
  • Urea 6 kg.
  • TSP 6 kg.
  • Kapur pertanian (kaptan) 6 kg.
  • Kotoran ternak yang masih baru (sapi, domba, dll) 100 kg.  Apabila kesulitan mendapatkan kotoran ternak dapat dibuat stimulan dari campuran kotoran sapi dengan bekatul dengan perbandingan 1 : 5  (satu kotoran sapi, 5 bekatul)  dan diberi air secukupnya sehingga terbentuk bahan semacam bubur.  Untuk mendapatkan stimulan yang baik diamkan campuran bekatul dengan kotoran sapi tersebut selama 48 jam dalam suasana an aerob (tertutup rapat) dalam suasana gelap dan tambahkan urea  15 gram, serta  TSP  30  gram   pada setiap 1 kg bekatul.
  1. Urutan pekerjaan pengomposan
  • Letakkan cetakan (berbentuk bujur sangkar 100 cm x 150 cm dan pada kedua sisinya yang berhadapan, dipasang batang bambu sebagai pegangan pada tanah datar.
  • Semua bahan-bahan dimasukkan ke dalam cetakan dengan urutan sebagai berikut : (lapisan pertama).
  1. a)Jerami padi/limbah pertanian dimasukkan ke dalam cetakan sambil diinjak-injak secara merata, sampai tumpukan penuh setinggi cetakan (25 cm).
  2. b)Di atas tumpukan jerami diberi hijauan daun segar 5 kg secara merata.
  3. c)Siramkan bubur stimulan di atas timbunan secukupnya.
  4. d)Empat batang bambu ditancapkan di empat tempat, tepat pada lapisan pertama.
  5. e)Alat cetak diangkat dan letakkan kembali di atas lapisan pertama yang terlebih dahulu sudut-sudutnya dipasang bambu sebagai tumpuan alat cetakan.
  • Untuk membuat lapisan kedua sampai  terakhir perlakuannya sama dengan cara membuat lapisan pertama. Dianjurkan lmaksimal 7 lapisan.
  • Setiap kali lapisan terbentuk, perlu disiram air sebanyak 5 liter.
  • 7 lapisan yang terbentuk akan mencapai tinggi 150 cm.
  • Empat batang bambu yang ditancapkan pada awal pembuatan kompos dicabut kembali, sehingga terjadi lubang pada tumpukan bahan kompos tersebut yang berguna untuk pengaturan sirkulasi udara.
  • Timbunan yang terdiri dari enam lapisan tersebut ditutup dengan lembaran plastik hitam berukuran 3×3 meter.
  • Jika pembuatan kompos dilakukan pada musim kemarau, setiap dua hari sekali timbunan kompos disiram agar kelembaban dapat dipertahankan.  Setelah beberapa hari, suhu akan meningkat mencapai lebih kurang 65 0C.
  • Setiap 14 hari tumpukan kompos dibalikkan ke sebelah sisi yang kosong dengan tetap menggunakan alat cetak.  Akibat proses pelapukan, timbunan kompos akan susut ± 1/3 bagian.
  • Untuk mempertahankan suhu, ada kalanya pada setiap lapisan hasil pembalikkan ditebarkan rumput hijau yang segar.  Ketika membalikkan, kompos harus diusahakan agar bagian luar ditempatkan ke dalam, sehingga proses pembusukan berlangsung secara merata.  Demikian seterusnya sampai kompos matang, yang dapat terlihat dari kondisi bahan yang mulai hancur, berwarna kelam, seragam warna dan tekstur (butirannya), remah dan berbau segar.  Kompos semacam itu, setelah 7 minggu pasti aman untuk tanaman.

Gunakanlah kompos pada semua lapisan dalam tanah, untuk membangun tanah yang gembur.  Yang di dalam tanah untuk meremahkan liat, yang di atas tanah untuk memberi hara bagi tanaman, sekaligus mengendalikan tumbuhnya rumput pengganggu serta mencegah penguapan air di kala musim kering.

Sumber: https://sel.co.id/